Dadang Muhammad Kosim Pengawas Sekolah Dinas Pendidikan Kabupaten Garut

KURIKULUM Merdeka merupakan sebuah inovasi pendidikan yang diusung oleh pemerintah Indonesia untuk memberikan fleksibilitas kepada sekolah dalam mengembangkan potensi peserta didik sesuai dengan minat, bakat, dan kebutuhan mereka.

Tujuan utama dari kurikulum ini adalah untuk menciptakan proses pembelajaran yang lebih relevan dan bermakna bagi siswa, sekaligus mengurangi beban administratif yang sering kali menjadi hambatan bagi guru. Meskipun demikian, implementasi Kurikulum Merdeka di lapangan masih menemui sejumlah tantangan yang perlu diatasi agar dapat berjalan optimal. 

Artikel ini akan mengulas beberapa permasalahan utama dalam implementasi Kurikulum Merdeka di tataran lapangan.

 

  1. Kesiapan Guru dan Tenaga Kependidikan

Salah satu kendala utama dalam implementasi Kurikulum Merdeka adalah kesiapan guru dan tenaga kependidikan. Banyak guru yang belum sepenuhnya memahami konsep dan esensi dari Kurikulum Merdeka. Hal ini disebabkan oleh kurangnya pelatihan dan sosialisasi yang menyeluruh dari pemerintah. Selain itu, perbedaan latar belakang pendidikan dan pengalaman mengajar juga membuat penerapan kurikulum ini tidak seragam di berbagai sekolah.

 

  1. Infrastruktur dan Sumber Daya

Implementasi Kurikulum Merdeka membutuhkan dukungan infrastruktur dan sumber daya yang memadai, baik berupa sarana prasarana fisik maupun teknologi. Sayangnya, tidak semua sekolah di Indonesia memiliki fasilitas yang memadai. Sekolah-sekolah di daerah terpencil atau dengan keterbatasan anggaran sering kali mengalami kesulitan dalam menyediakan fasilitas pendukung pembelajaran yang memadai, seperti akses internet, komputer, dan ruang belajar yang nyaman.

 

  1. Kurangnya Koordinasi dan Sinergi

Implementasi Kurikulum Merdeka memerlukan koordinasi yang baik antara berbagai pihak, termasuk pemerintah, dinas pendidikan, sekolah, dan masyarakat. Namun, sering kali terjadi kurangnya sinergi dan komunikasi antara pihak-pihak tersebut. Hal ini dapat menyebabkan kebingungan dan ketidakjelasan dalam penerapan kurikulum di lapangan, serta menghambat tercapainya tujuan kurikulum yang diinginkan.

 

  1. Penilaian dan Evaluasi

Penilaian dalam Kurikulum Merdeka seharusnya lebih mengedepankan aspek kualitatif dan perkembangan individual siswa. Namun, banyak guru yang masih terbiasa dengan metode penilaian kuantitatif dan standar. Perubahan paradigma ini memerlukan waktu dan adaptasi, serta dukungan berupa panduan dan pelatihan yang memadai untuk guru.

 

  1. Keterlibatan Orang Tua dan Masyarakat

Kurikulum Merdeka menekankan pentingnya keterlibatan orang tua dan masyarakat dalam proses pendidikan. Namun, di banyak daerah, kesadaran dan partisipasi orang tua serta masyarakat dalam pendidikan masih rendah. Hal ini dipengaruhi oleh berbagai faktor, termasuk tingkat pendidikan orang tua, kesibukan, dan kurangnya informasi mengenai pentingnya peran mereka dalam mendukung pendidikan anak.

 

  1. Beban Administratif

Meskipun salah satu tujuan dari Kurikulum Merdeka adalah mengurangi beban administratif bagi guru, dalam praktiknya masih banyak guru yang merasa terbebani oleh administrasi yang kompleks. Hal ini disebabkan oleh adanya berbagai tuntutan dan dokumen yang harus dipenuhi, baik dari sekolah maupun dinas pendidikan.

 

Kesiapan Guru dan Tenaga Kependidikan dalam Implementasi Kurikulum Merdeka

Implementasi Kurikulum Merdeka di Indonesia menghadapi berbagai tantangan, salah satunya adalah kesiapan guru dan tenaga kependidikan. Sebagai ujung tombak dalam pelaksanaan kurikulum ini, kesiapan mereka sangat menentukan keberhasilan dan efektivitas pendidikan yang diberikan kepada siswa. 

Berikut adalah beberapa aspek yang menunjukkan permasalahan terkait kesiapan guru dan tenaga kependidikan dalam penerapan Kurikulum Merdeka serta upaya yang dapat dilakukan untuk mengatasinya:

 

  1. Pemahaman Konseptual

Banyak guru yang belum sepenuhnya memahami konsep dan esensi dari Kurikulum Merdeka. Kurikulum ini menekankan pada fleksibilitas, kreativitas, dan penyesuaian pembelajaran sesuai dengan kebutuhan siswa. Namun, pemahaman yang kurang mendalam mengenai filosofi dan tujuan kurikulum sering kali membuat guru kesulitan menerapkannya dengan benar di dalam kelas.

 

  1. Pelatihan dan Sosialisasi yang Kurang Memadai

Pelatihan dan sosialisasi mengenai Kurikulum Merdeka yang dilakukan oleh pemerintah sering kali belum mencakup semua guru secara merata. Banyak guru yang merasa belum mendapatkan pelatihan yang cukup atau belum pernah mengikuti pelatihan sama sekali. Pelatihan yang ada juga sering kali hanya bersifat teoretis tanpa memberikan panduan praktis yang jelas.

 

  1. Adaptasi Metode Pengajaran

Guru perlu mengubah metode pengajaran mereka agar sesuai dengan pendekatan yang diusung oleh Kurikulum Merdeka. Pendekatan ini menekankan pada pembelajaran yang berpusat pada siswa, pembelajaran berbasis proyek, dan penggunaan teknologi. Banyak guru yang merasa kesulitan beradaptasi dengan metode pengajaran baru ini, terutama jika mereka telah terbiasa dengan pendekatan tradisional.

 

  1. Beban Administratif

Meskipun Kurikulum Merdeka bertujuan untuk mengurangi beban administratif guru, kenyataannya banyak guru yang masih terbebani oleh tugas administratif yang berlebihan. Hal ini mengurangi waktu dan energi yang seharusnya digunakan untuk merencanakan dan melaksanakan pembelajaran yang inovatif dan kreatif.

 

  1. Keterbatasan Akses Sumber Daya

Tidak semua guru memiliki akses yang memadai terhadap sumber daya pendidikan yang diperlukan untuk menerapkan Kurikulum Merdeka. Ini termasuk akses terhadap bahan ajar yang relevan, teknologi, dan dukungan profesional. Keterbatasan ini terutama dirasakan oleh guru-guru yang berada di daerah terpencil atau dengan anggaran yang terbatas.

 

Upaya Meningkatkan Kesiapan Guru dan Tenaga Kependidikan

Untuk mengatasi berbagai permasalahan di atas, beberapa upaya dapat dilakukan:

 

  1. Pelatihan Berkelanjutan dan Inklusif

Pemerintah perlu menyediakan program pelatihan yang berkelanjutan dan inklusif, yang mencakup semua guru di berbagai jenjang pendidikan. Pelatihan ini harus memberikan pemahaman yang mendalam tentang konsep Kurikulum Merdeka dan cara praktis untuk menerapkannya di dalam kelas. Selain itu, pelatihan harus bersifat interaktif dan aplikatif, memungkinkan guru untuk berlatih dan berbagi pengalaman.

 

  1. Pengembangan Komunitas Belajar Guru

Membentuk dan mengaktifkan komunitas belajar bagi guru di tingkat sekolah maupun daerah dapat menjadi solusi efektif untuk mendukung penerapan Kurikulum Merdeka. Dalam komunitas ini, guru dapat saling berbagi pengetahuan, pengalaman, dan sumber daya. Selain itu, mereka juga dapat saling memberikan dukungan dan motivasi dalam menghadapi tantangan implementasi kurikulum.

 

  1. Penyederhanaan Beban Administratif

Pemerintah dan dinas pendidikan perlu mengevaluasi dan menyederhanakan beban administratif yang harus ditanggung oleh guru. Penerapan teknologi informasi dan sistem digital dapat membantu mengurangi tugas administratif yang berlebihan, sehingga guru dapat lebih fokus pada proses pembelajaran dan pengembangan inovasi pengajaran.

 

  1. Penyediaan Akses terhadap Sumber Daya Pendidikan

Pemerintah perlu memastikan bahwa semua guru memiliki akses yang memadai terhadap sumber daya pendidikan yang dibutuhkan. Ini termasuk bahan ajar yang relevan, fasilitas teknologi, dan dukungan profesional. Khusus untuk daerah terpencil, perlu ada program khusus yang memastikan ketersediaan sumber daya pendidikan yang setara.

 

  1. Penguatan Peran Kepala Sekolah dan Pengawas

Kepala sekolah dan pengawas pendidikan harus memainkan peran yang lebih aktif dalam mendukung guru dalam menerapkan Kurikulum Merdeka. Mereka harus memberikan bimbingan, supervisi, dan dukungan yang dibutuhkan oleh guru. Selain itu, kepala sekolah dan pengawas juga perlu dilibatkan dalam program pelatihan agar mereka dapat memberikan arahan yang tepat kepada guru.

 

  1. Peningkatan Keterlibatan Orang Tua dan Komunitas

Meningkatkan keterlibatan orang tua dan komunitas dalam proses pendidikan juga penting untuk mendukung implementasi Kurikulum Merdeka. Program-program sosialisasi dan keterlibatan masyarakat dapat membantu meningkatkan pemahaman dan partisipasi mereka dalam mendukung pendidikan anak-anak.

Dengan mengatasi masalah-masalah ini, diharapkan kesiapan guru dan tenaga kependidikan dalam menerapkan Kurikulum Merdeka dapat meningkat, sehingga tujuan dari kurikulum ini dapat tercapai dengan lebih efektif. 

Kurikulum Merdeka, yang bertujuan untuk memberikan pendidikan yang lebih relevan dan bermakna bagi siswa, hanya dapat berhasil jika didukung oleh guru dan tenaga kependidikan yang siap dan mampu melaksanakannya dengan baik.(*)